Jin itu berseru, “Tiada Tuhan selain Allah. Hai nelayan, aku akan memberi kabar gembira padamu!”
“Apa kabar gembira darimu untukku?” ujar nelayan.
“Yaitu dengan membunuhmu sekarang juga dengan cara yang kejam,” jawab jin.
Nelayan tua menyergah, “Tetapi, apa dosaku, sehingga aku harus memikul hukuman sekeji itu?”
“Hai nelayan, dengarkanlah kisahku ini,” jawab jin.
Dengan tubuh gemetar karena ketakutan, si nelayan tua mendengar penuturan jin.
“Ketahuilah,” jin itu memulai kisahnya, “Aku adalah jin yang jahat. Dulu aku adalah jin yang menentang ajaran baginda Sulaiman ibn Daud a.s. Ketika baginda mengetahui pembangkanganku, baginda Sulaiman a.s. mengutus salah seorang menterinya yang bernama Ashif ibn Barkhiya untuk menyeretku kehadapan baginda Sulaiman a.s. hingga akhirnya, aku berhasil dipaksa untuk dibawa ke hadapan baginda.

Sesampainya aku di hadapan baginda Sulaiman a.s., beliau mengajakku untuk beriman kepada Allah s.w.t. dan tunduk di bawah kekuasan beliau. Tetapi seruan itu kutolak.
Mendengar penolakanku, baginda Sulaiman a.s. langsung mengambil sebuah guci dan kemudian beliau memasukkan aku ke dalam guci itu. Pada bagian mulut guci, beliau memasang segel timah yang di atasnya tertera nama beliau yang agung. Setelah itu beliau memerintahkan kepada beberapa jin untuk membawaku pergi. Guci tembaga yang berisi tubuhku itu kemudian dibuang ke dasar laut.
Seratus tahun telah berlalu. Di dalam hati aku berkata, ‘Barangsiapa yang dapat membebaskan aku dari dalam guci ini, akan kubuat kaya raya.’Tetapi, sampai seratus tahun kemudian ternyata tidak ada seorang pun yang datang untuk membebaskan diriku. Maka aku kembali berkata di dalam hati,’Barangsiapa yang dapat membebaskan aku dari dalam guci ini, akan aku beri seluruh kekayaan yang ada di bumi.’ Tetapi, sampai empat ratus tahun kemudian ternyata tidak ada seorang pun yang datang untuk mengeluarkanaku dari dalam guci. Aku pun kembali berkata di dalam hati, ‘Siapa saja yangmembebaskan aku, akan aku kabulkan tiga permintaannya.’ Tetapi, lagi-lagi tak ada seorang pun yang menolongku, hingga akhirnya dengan perasaan marah aku bersumpah, bahwa siapa pun yang membebaskan aku dari dalam guci ini, akan aku bunuh dengan cara yang kejam. Nah, tenyata engkaulah yang membebaskan aku.

BUKAN CERITA YANG SEBENAR
Sengaja gak saya kasih sumbernya. Silakan cari sendiri untuk cerita lengkapnya.

Advertisements